News
Home » Berita » PBNU Bedah Khazanah Aswaja
PBNU Bedah Khazanah Aswaja

PBNU Bedah Khazanah Aswaja

PBNU membedah buku Khazanah Aswaja karya Tim Aswaja NU Center Jawa Timur. Acara yang dibersamakan dengan pengukuhan Aswaja NU Center PBNU itu digelar di Gedung PBNU lantai 8, Rabu (1/3).

Dua anggota tim penulis buku hadir dalam acara tersebut, yaitu KH Abdurrahman Navis dan Faris Khoirul Anam. Sementara pembanding dan pembahasnya adalah Ketua PBNU KH Hanief Saha Ghofur dan Ketua LDNU KH Maman Imanul Haq.

KH Abdurrahman Navis mengupas latar belakang terbitnya buku Khazanah Aswaja ini. Penerbitannya tidak lepas dari pelaksanaan program-program Aswaja NU Center Jatim sejak diresmikan 2011.

Sementara Faris Khoirul Anam memaparkan tentang muatan Khazanah Aswaja. “Setelah membaca Khazanah Aswaja kita akan memiliki kesimpulan bahwa keyakinan dan amaliah kita adalah representasi mayoritas ulama,” tegas dia.

Pada sesi berikutnya, KH Hanief Saha Ghofur menjelaskan bahwa keberadaan buku Khazanah Aswaja sudah lengkap dalam memotret prinsip dan kerangka dasar ke-Aswaja-an. “Sebagai itu sudah sempurna dan kami apresiasi Aswaja NU Center Jatim yang telah menerbitkan buku ini,” jelas dia.

Lebih lanjut, salah satu Ketua PBNU itu mengharap ada implementasi untuk setiap prinsip dan kerangka dasar itu. “Namun implementasinya masih belum terlihat, misal untuk dunia Perguruan Tinggi,” usul dia.

KH Hanif menamsilkan tentang ilmu Kalam. Secara konsep ilmu tersebut sudah sempurna. “Namun untuk dibawa ke Perguruan Tinggi, bagaimana implementasi ilmu kalam itu?” ujar dia.

Dalam bidang akidah, umat saat ini membutuhkan teologi tematik. Misalnya bagaimana manusia menurut Ahlussunnah Wal Jamaah, konsep keyakinan pada Allah dalam aplikasi keseharian, dan seterusnya.

Masukan KH Hanief ini diamini oleh Ketua LDNU KH Maman Imanul Haq. Dia mengharap ada implikasi dan breakdown untuk kajian yang ada dalam buku. Misalnya tentang prinsip sifat wahdaniyyah. “Orang yang korupsi kan berarti tidak mengakui Wahdaniyatulllah,” tegas dia mencontohkan.

Untuk kalangan tertentu, dia mengharap buku ini dikemas lebih popular dan tidak berat. Namun secara umum dia memberikan penghargaan terhadap kehadiran buku ini. “Di sini banyak dalil Quran dan Haditsnya. Ini penting karena kelemahan kita terkadang nggak tahu dalil Quran dari apa yang kita amalkan.”

Setelah memaparkan berbagai fakta di lapangan dan pengalamannya mengunjungi berbagai negara, KH Maman menyimpulkan umat butuh buku Aswaja. “Terima kasih untuk Aswaja NU Center Jatim yang telah menyusun buku ini,” jelas pria anggota Komisi VIII DPRI RI ini.

Dalam waktu bersamaan, LD PBNU akan melakukan bedah buku di enam titik indonesia dan mendapatkan slot kajian di beberapa stasiun tekevisi. “Buku ini tentu menjadi rekomendasi dan bekal bagi kami,” pungkas dia. (Ust. Faris Khoirul Anam, Lc)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

BIGTheme.net • Free Website Templates - Downlaod Full Themes