News
Home » Berita » Radikalisme Disebabkan Pemahaman Agama yang Sempit
Untitled-2
Radikalisme Disebabkan Pemahaman Agama yang Sempit
Terduga Teroris Ditangkap Polisi

Radikalisme Disebabkan Pemahaman Agama yang Sempit

Palu – Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, Zainal Abidin mengatakan potensi radikalisme terjadi dikarenakan pemahaman agama yang sempit dan tertutup.

“Orang yang tertutup dan sempit pemahaman agamanya akan berpotensi menjadi radikal, sehingga itu yang mereka bawa sampai titik darah penghabisan,” kata Zainal Abidin dalam dialog publik “Menangkal radikalisme atas nama agama” di Palu, Jumat malam, 27 November 2015.

Menurut dia, Radikalisme sendiri terbagi menjadi dua yakni positif dan negatif. Sementara dalam ilmu filsafat, “berpikir radikal” dalam hal positif mengkaji sampai keakar-akarnya.

“Saya kira ini yang masuk ke pemahaman anak-anak muda karena pemahaman agamanya sempit,” ungkapnya.

Sementara itu, kata dia orang yang lebih terbuka pemahamannya dalam agama, lebih terbuka dalam menerima perbedaan dan dapat menangkal paham radikalisme saat ini.

“Sehingga dengan pemahaman terbuka, membuat kita bisa tahu kalau tidak hanya pemahaman kita yang paling benar,” ujarnya

Menurut dia, manusia itu diciptakan dengan perbedaan dan kita tidak berdaya tentang itu. Ia mencontohkan manusia bisa pindah agama tapi tidak bisa pindah suku, dan itulah perbedaan merupakan bagian dari sunnatullah.

“Sementara kelompok yang kita sebut radikal itu adalah mereka yang menggangap dirinya adalah paling benar dan orang lain salah,” ucapnya.

Sehingga menurut dia, dibutuhkan kearifan dan wawasan dalam memahami teks-teks agama. Mengikuti pemahaman yang terbaik bagi kita dan menghargai pendapat orang lain. (syaifullah/ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

BIGTheme.net • Free Website Templates - Downlaod Full Themes