News
Home » Artikel » Dalil Fiqih Qurban Disertai Formulir Isian Panduan Qurban
Untitled-2
Dalil Fiqih Qurban Disertai Formulir Isian Panduan Qurban

Dalil Fiqih Qurban Disertai Formulir Isian Panduan Qurban

Dalil Fiqih Qurban Disertai Formulir Isian Panduan Qurban

Demi keabsahan dan keberkahan ibadah qurban, kami sediakan Formulir Fiqhy Qurban. Formulir ini tidak sekedar sebagai bahan isian, namun sekaligus sebagai panduan bagi panitia dan pekurban untuk memenuhi kriteria Fiqih Qurban

Bila ingin mendapatkan format word, silakan download di:

http://klik.aswajanucenterjatim.com/formulirisiankurban

Semoga bermanfaat.

Halaman 1

01

Halaman 2

02

Halaman 3

031

Lampiran Formulir Qurban

1. Tentang Niat Qurban
Tujuan:
(a) Mengingatkan pequrban untuk melakukan niat, yang merupakan inti ibadah.
(b) Agar dapat dibedakan antara Qurban sunnah dan qurban wajib, karena keduanya memiliki kedudukan dan konsekuensi hukum berbeda.
Disebutkan dalam Kitab Iโ€™anah at-Thalibin, jilid 2 halaman 376,

ุฃูŠ ูŠุดุชุฑุท ููŠู‡ุง ุงู„ู†ูŠุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ุฐุจุญ ุฃูˆ ู‚ุจู„ู‡ ุนู†ุฏ ุงู„ุชุนูŠูŠู† ู„ู…ุง ูŠุถุญูŠ ุจู‡. ูˆู…ุนู„ูˆู… ุฃู†ู‡ุง ุจุงู„ู‚ู„ุจุŒ ูˆุชุณู† ุจุงู„ู„ุณุงู†ุŒ ููŠู‚ูˆู„: ู†ูˆูŠุช ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ุงู„ู…ุณู†ูˆู†ุฉุŒ ุฃูˆ ุฃุฏุงุก ุณู†ุฉ ุงู„ุชุถุญูŠุฉ. ูุฅู† ุงู‚ุชุตุฑ ุนู„ู‰ ู†ุญูˆ ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ุตุงุฑุช ูˆุงุฌุจุฉ ูŠุญุฑู… ุงู„ุฃูƒู„ ู…ู†ู‡ุง. (ุฅุนุงู†ุฉ ุงู„ุทุงู„ุจูŠู† ุนู„ู‰ ุญู„ ุฃู„ูุงุธ ูุชุญ ุงู„ู…ุนูŠู†, 2/ 376
)

โ€œDisyaratkan niat ketika menyembelih, atau sebelumnya yakni ketika menentukan hewan yang akan dijadikan qurban. Sudah maklum bahwa tempatnya niat adalah hati, dan disunnahkan juga dilafadzkan dalam lisan. Orang yang berqurban berniat, โ€œNawaitul udhiyatal masnunah (Saya niat berqurban sunnah)โ€, atau โ€œNawaitu adaa-a sunnatit tadhiyah (Saya niat menunaikan kesunnahan qurban).โ€ Jika ia tidak menyebutkan kata โ€œsunnahโ€, misalkan hanya mengatakan, โ€œSaya niat berqurbanโ€, maka qurbannya menjadi wajib, sehingga diharamkan atasnya untuk memakan bagian dari hewan qurban itu (baik daging, kulit, dan lainnya, penj).โ€

(c) Agar panitia memilah qurban yang wajib dan sunnah, sehingga qurban wajib atau nadzar tidak diberikan kembali kepada pequrbannya, orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya, dan juga panitia sendiri

Disebutkan dalam al-Bajuri, jilid 2, halaman 300,

ูˆู„ุง ูŠุฃูƒู„ ุงู„ู…ุถุญู‰ ุดูŠุฃ ู…ู† ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ุงู„ู…ู†ุฐูˆุฑุฉ (ู‚ูˆู„ู‡ ูˆู„ุง ูŠุฃูƒู„) ุงู‰ ู„ุงูŠุฌูˆุฒู„ู‡ ุงู„ุฃูƒู„ ูุงู† ุฃูƒู„ ุดูŠุฃ ุบุฑู…ู‡ (ู‚ูˆู„ู‡ ุงู„ู…ุถุญู‰) ูˆูƒุฐุง ู…ู† ุชู„ุฒู…ู‡ ู†ูู‚ุชู‡ ( ุฃู„ุจุงุฌูˆุฑู‰ ุฌุฒ 2 ุต : 300 )

โ€œPihak yang berqurban tidak boleh memakan sedikitpun dari qurban yang dinadzarkan. Yakni ia tidak boleh memakannya, lalu jika memakannya sedikit saja maka wajib mengganti. Seperti pihak pequrban (mudhahhi) adalah orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya.โ€

ูˆู„ุง ูŠุฃูƒู„ ุงู„ู…ุถุญู‰ ุดูŠุฃ ู…ู† ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ุงู„ู…ู†ุฐูˆุฑุฉ ูˆูŠุฃูƒู„ ู…ู† ุงู„ู…ุชุทูˆุน ุจู‡ุง (ูƒูุงูŠุฉ ุงู„ุฃุฎูŠุงุฑ ุฌุฒ 2 ุต : 241
)

โ€œPihak yang berqurban tidak boleh memakan sedikitpun dari qurban yang dinadzarkan dan boleh memakannya jika merupakan qurban sunnah.โ€

(ูˆูŠุญุฑู… ุงู„ุงูƒู„ ุงู„ุฎ ) ุงู„ู‰ ุงู† ู‚ุงู„ ููŠุฌุจ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุชุตุฏู‚ ุจุฌู…ูŠุนู‡ุง ุญุชู‰ ู‚ุฑู†ู‡ุง ูˆุธู„ูู‡ุง ุงู‡ู€ ุงุนุงู†ุฉ ุงู„ุทุงู„ุจูŠู† ุฌ : 2 ุต : 333

โ€œ(Haram memakan dst) sampai ungkapan: maka wajib atas pequrban mensedekahkan seluruh qurbannya hingga tanduk dan kakinya.โ€

Apabila pemilahan antara qurban sunnah dan nadzar/wajib menemui kesulitan, maka dianggap cukup dengan cara memisahkan daging seukuran qurban nadzar/wajib dari daging yang ada, kemudian mensedekahkan sisanya kepada selain yang bernadzar/berqurban wajib dan orang-orang yang wajib ditanggung nafkahnya.

ุงูุชู‰ ุงู„ู†ูˆูˆู‰ ูƒุงุจู† ุงู„ุตู„ุงุญ ููŠู…ู† ุบุตุจ ู†ุญูˆ ู†ู‚ุฏ ุงูˆ ุจุฑ ูˆุฎู„ุทู‡ ุจู…ุงู„ู‡ ูˆู„ู… ูŠุชู…ูŠุฒ ุจุงู† ู„ู‡ ุงูุฑุงุฒ ู‚ุฏุฑ ุงู„ู…ุบุตูˆุจ ูˆูŠุญู„ ู„ู‡ ุงู„ุชุตุฑู ูู‰ ุงู„ุจุงู‚ู‰ (ูุชุญ ุงู„ู…ุนูŠู† ู‡ุงู…ุด ุงู„ุงุนุงู†ุฉ ุฌ : 1 ุต : 127)

โ€œImam Nawawi berfatwa sebagaimana Imam Ibnu Shalah tentang seseorang yang ghashab semisal uang (dinar/dirham) atau biji gandum dan mencampurkannya dengan harta miliknya dan tidak dapat membedakannya bahwa baginya boleh memisahkan seukuran barang dighashabnya dan halal baginya mentasarufkan sisanya.โ€

(d) Penyerahan Berupa Uang Seharga Hewan Ternak

Penyerahan sejumlah uang oleh pequrban kepada panitia agar dibelikan ternak layak qurban sekaligus sampai pada penyembelian serta pembagian dagingnya, menurut pandangan ulama adalah boleh sebagaimana dijelaskan dalam kitab Iโ€™anah al-Thalibin,

ููŠ ูุชุงูˆูŠ ุงู„ุนู„ุงู…ุฉ ุงู„ุดูŠุฎ ู…ุญู…ุฏ ุจู† ุณู„ูŠู…ุงู† ุงู„ูƒุฑุฏูŠ ู…ุญุดูŠ ุดุฑุญ ุงุจู† ุญุฌุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุฎุชุตุฑ ู…ุง ู†ุตู‡ ุณุฆู„ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุฌุฑุช ุนุงุฏุฉ ุฃู‡ู„ ุจู„ุฏ ุฌุงูˆู‰ ุนู„ู‰ ุชูˆูƒูŠู„ ู…ู† ูŠุดุชุฑูŠ ู„ู‡ู… ุงู„ู†ุนู… ููŠ ู…ูƒุฉ ู„ู„ุนู‚ูŠู‚ุฉ ุฃูˆ ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ูˆูŠุฐุจุญู‡ ููŠ ู…ูƒุฉ ูˆุงู„ุญุงู„ ุฃู† ู…ู† ูŠุนู‚ ุฃูˆ ูŠุถุญูŠ ุนู†ู‡ ููŠ ุจู„ุฏ ุฌุงูˆู‰ ูู‡ู„ ูŠุตุญ ุฐู„ูƒ ุฃูˆู„ุง ุฃูุชูˆู†ุง ุงู„ุฌูˆุงุจ ู†ุนู… ูŠุตุญ ุฐู„ูƒ ูˆูŠุฌูˆุฒ ุงู„ุชูˆูƒูŠู„ ููŠ ุดุฑุงุก ุงู„ุฃุถุญูŠุฉ ูˆุงู„ุนู‚ูŠู‚ุฉ ูˆููŠ ุฐุจุญู‡ุง ูˆู„ูˆุจุบูŠุฑ ุจู„ุฏ ุงู„ู…ุถุญูŠ ูˆุงู„ุนุงู‚ (ุฅุนุงู†ุฉ ุงู„ุทุงู„ุจูŠู† ุฌ: 2 ุต: 335)

โ€œDalam kitab Fatawa Syekh Sulaiman al-Kurdi Muhasyyi Syarah Ibni Hajar โ€˜ala al-Mukhtashar terdapat suatu pertanyaan : Ditanyakan kepada beliau โ€œTelah berlaku kebiasaan penduduk Jawa mewakilkan kepada seseorang agar membelikan ternak untuk mereka di Makkah sebagai aqiqah atau qurban dan agar menyembelihnya di Makkah, sementara orang yang di aqiqahi atau qurbani berada di Jawa. Apakah hal demikian itu sah atau tidak ? Mohon diberikan fatwa jawabannya ! โ€œ. Ya, demikian itu sah. Diperbolehkan mewakilkan dalam pembelian hewan qurban dan aqiqah dan juga penyembelihnya sekalipun tidak dilaksankan di negara orang yang berqurban atau beraqiqah.โ€

Ada hal penting yang perlu diperhatikan ketika penyerahan pequrban kepada panitia itu berupa uang, yaitu panitia wajib menentukan/meniatkan ternak yang telah dibelinya dengan mengatasnamakan orang yang telah memberi kuasa kepadanya. (Lihat : Al-Bajuri, juz 2, halaman 296)

Sementara bila seseorang hanya berqurban dengan nilai uang, bukan dengan hewan, maka hukumnya tidak boleh. Dijelaskan dalam Riyadhul Badiโ€™ah, halaman 8,

ู„ุง ุชุตุญ ุงู„ุชุถุญูŠุฉ ุฅู„ุง ุจุงู„ุฃู†ุนุงู… ูˆู‡ูŠ ุงู„ุฅุจู„ ูˆุงู„ุจู‚ุฑ ุงู„ุฃู‡ู„ูŠุฉ ูˆุงู„ุบู†ู… ู„ุฃู†ู‡ุง ุนุจุงุฏุฉ ุชุชุนู„ู‚ ุจุงู„ุญูŠูˆุงู† ูุงุฎุชุตุช ุจุงู„ู†ุนู… ูƒุงู„ุฒูƒุงุฉ ูู„ุง ูŠุฌุฒุฆ ุจุบูŠุฑู‡ุง, ูˆูƒุฐุง ููŠ ุงู„ู…ูˆู‡ุจุฉ ุฌ 4 ุต 682 (ุงู„ุฑูŠุงุถ ุงู„ุจุฏูŠุนุฉ ุต 8)

โ€œQurban tidak sah kecuali dengan binatang ternak, yaitu unta, sapi, atau kerbau dan kambing. Hal ini karena qurban itu terkait dengan binatang, maka dikhususkan dengan ternak sama seperti zakat, sehingga tidak sah selain dengan binatang ternak.โ€

2. Tentang Perwakilan (wakalah) dan pemberian izin pada panitia

(a) Perwakilan (wakalah)

Panitia Qurban adalah sekelompok orang-orang tertentu yang pada umumnya dipersiapkan oleh suatu organisasi (taโ€™mir masjid, mushalla, instansi dan lain-lain) guna menerima kepercayaan (amanat) dari pihak pequrban (mudlahhi) agar melaksanakan penyembelihan hewan qurban dan membagikan dagingnya.

Memperhatikan pengertian panitia tersebut maka dalam pandangan fiqih panitia adalah wakil dari pihak mudlahhi.

ูˆููŠ ุงู„ุดุฑุน ุชููˆูŠุถ ุดุฎุต ุดูŠุฃ ู„ู‡ ูุนู„ู‡ ู…ู…ุง ูŠู‚ุจู„ ุงู„ู†ูŠุงุจุฉ ุงู„ู‰ ุบูŠุฑู‡ ู„ูŠูุนู„ู‡ ุญุงู„ ุญูŠุงุชู‡ (ู‡ุงู…ุด ุญุงุดูŠุฉ ุงู„ุจุงุฌูˆุฑู‰ ุฌุฒ 1 ุต : 386
)

โ€œWakalah menurut syaraโ€™ adalah penyerahan oleh seseorang tentang sesuatu yang boleh ia kerjakan sendiri dari urusan-urusan yang bisa digantikan (pihak lain), kepada pihak lain agar dikerjakannya diwaktu pihak pertama masih hidup.โ€

(ูˆุงู„ูˆูƒูŠู„ ุงู…ูŠู† ) ู„ุงู†ู‡ ู†ุงุฆุจ ุนู† ุงู„ู…ูˆูƒู„ ููŠ ุงู„ูŠุฏ ูˆุงู„ุชุตุฑู ููƒุงู†ุช ูŠุฏู‡ ูƒูŠุฏู‡ (ุญุงุดูŠุฉ ุงู„ุฌู…ู„ ุฌุฒ 3 ุต : 416)

โ€œWakil adalah pengemban amanah, karena ia sebagai pengganti muwakkil (yang mewakilkan) dalam kekuasaan dan tasharruf, jadi kekuasannya seperti kekuasaan pihak muwakkil.โ€

Penyerahan hewan qurban kepada panitia (wakil) haruslah melalui pernyataan yang jelas dalam hal status qubannya (sunat / wajib) maupun urusan yang diserahkannya (menyembelih saja atau dan juga membagikan dagingnya) pada pihak ketiga. Oleh karenanya harus ada pernyataan mewakilkan (menyerahkan) oleh pihak pequrban (mudlahhi) dan penerimaan oleh pihak panitia, lalu serah-terima hewan qurbannya.

ุฃุฑูƒุงู†ู‡ุง ุงุฑุจุนุฉ ู…ูˆูƒู„ ูˆูˆูƒูŠู„ ูˆู…ูˆูƒู„ ููŠู‡ ูˆุตูŠุบุฉ ูˆูŠูƒูู‰ ููŠู‡ุง ุงู„ู„ูุธ ู…ู† ุงุญุฏู‡ู…ุง ูˆุนุฏู… ุงู„ุฑุฏ ู…ู† ุงู„ุฃุฎุฑ ูƒู‚ูˆู„ ุงู„ู…ูˆูƒู„ ูˆูƒู„ุชูƒ ุจูƒุฐุง ุงูˆ ููˆุถุชู‡ ุงู„ูŠูƒ ูˆู„ูˆ ุจู…ูƒุงุชุจุฉ ุงูˆ ู…ุฑุงุณู„ุฉ (ุงู„ุจุงุฌูˆุฑู‰ ุฌุฒ 1 ุต : 296 )

โ€œRukun wakalah ada empat : (1) Muwakkil (2) Wakil (3) Muwakkal fih dan (4) shighat. Pernyataan dari salah pihak dan tidak ada penolakan dari pihak yang lain sudah mencukupi dalam shighat ini. Misalnya muwakkil mengatakan, โ€˜Aku wakilkan padamu hal demikian-demikian, atau aku menyerahkan urusan ini padamu.โ€™ (Hal itu sah), meski dengan cara penulisan atau surat.โ€

Qurban sebagai ibadah memerlukan niat baik oleh pihak pequrban sendiri atau diserahkannya kepada wakilnya, kecuali qurban nadzar maka tidak ada syarat niat.

ูˆู„ุง ูŠุดุชุฑุท ูู‰ ุงู„ู…ุนูŠู†ุฉ ุงุจุชุฏุงุก ุจุงู„ู†ุฐุฑ ุงู„ู†ูŠุฉ ุจุฎู„ุงู ุงู„ู…ุชุทูˆุน ุจู‡ุง ูˆุงู„ูˆุงุฌุจุฉ ุจุงู„ุฌุนู„ ุงูˆ ุจุงู„ุชุนูŠูŠู† ุนู…ุง ูู‰ ุงู„ุฐู…ุฉ ููŠุดุชุฑุท ู„ู‡ ู†ูŠุฉ ุนู†ุฏ ุงู„ุฐุจุญ ุงูˆ ุนู†ุฏ ุงู„ุชุนูŠูŠู† ู„ู…ุง ูŠุถุญู‰ ุจู‡ ูƒุงู„ู†ูŠุฉ ูู‰ ุงู„ุฒูƒุงุฉ ูˆู„ู‡ ุชููˆูŠุถู‡ุง ู„ู…ุณู„ู… ู…ู…ูŠุฒ ูˆุงู† ู„ู… ูŠูˆูƒู„ู‡ ูู‰ ุงู„ุฐุจุญ (ุงู„ุจุงุฌุฑู‰ ุฌุฒ 2 ุต : 296
)

โ€œTidak disyaratkan niat dalam qurban yang telah ditentukan sejak permulaan dengan jalan nadzar. Beda halnya dengan qurban sunat dan qurban wajib dengan jalan jaโ€™li (menjadikan) atau taโ€™yin (menentukan) dari apa yang dalam tanggungannya, maka disyaratkan niat ketika menyembelih atau menentukan hewan qurbannya sebagaimana niat dalam ibadah zakat. Boleh juga niat diserahkan kepada seorang muslim yang sudah tamyiz sekalipun ia tidak dijadikan wakil dalam menyembelih.โ€

(b) Tugas Panitia Qurban

Tugas pokok panitia adalah menyembelih dan membagikan dagingnya kepada pihak yang berhak sesuai dengan pernyataan pihak pequrban saat penyerahan hewan qurban dan pihak wakil/panitia sedikipun tidak diperkenankan melanggar amanah ini sebagaimana keterangan di atas.

ูˆู„ุงูŠู…ู„ูƒ ุงู„ูˆูƒูŠู„ ู…ู† ุงู„ุชุตุฑู ุงู„ุง ู…ุง ูŠู‚ุชุถูŠู‡ ุงุฐู† ุงู„ู…ูˆูƒู„ ู…ู† ุฌู‡ุฉ ุงู„ู†ุทู‚ ุงูˆ ู…ู† ุฌู‡ุฉ ุงู„ุนุฑู (ุงู„ู…ู‡ุฐุจ ุฌุฒ 1 ุต : 350
)

โ€œTidak berkuasa seorang wakil dari urusan tasharuf melainkan sebatas izin yang didapat dari muwakkil melalui jalan ucapan atau adat yang berlaku.โ€

(c) Panitia Mengambil / Memakan dari Bagian Qurban

Sesuai dengan amanat yang diterimanya dari pihak pequrban, yaitu menyembelih dan membagikan dagingnya, maka panitia tidak diperbolehkan mengambil atau memakan sedikitpun daripadanya. Kemudian agar panitia bisa mengambil sebagian daging qurban (sunnah), maka harus ada izin dari pihak mudlahhi agar ia diperbolehkan mengambilnya dalam batas ukuran tertentu.

ูˆู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ู„ู‡ ุฃุฎุฐ ุดูŠุฆ ุงู„ุฃ ุงู† ุนูŠู† ู„ู‡ ุงู„ู…ูˆูƒู„ ู‚ุฏุฑุง ู…ู†ู‡ุง ( ุงู„ุจุงุฌูˆุฑู‰ ุฌุฒ 1 ุต : 387)

โ€œTidak boleh bagi wakil (panitia) mengambil sedikitpun, kecuali pihak yang mewakilkan (muwakkil) sudah menentukan sekadar dari padanya untuk pihak wakil.โ€

3. Tentang Biaya perawatan dan penyembelihan

(a) Agar tidak terjadi praktik penjualan kulit qurban, baik oleh panitia, orang yang berqurban, atau atau penerima (mustahiq) kaya, misalnya dengan alasan biaya operasional, atau biaya perawatan dan penyembelihan qurban.

Di dalam kitab Bidayatul Mujtahid disebutkan, para ulama seluruhnya sepakat untuk mengharamkan menjual daging dan kulit hewan qurban. Dalilnya adalah sabda nabi SAW:

ู…ูŽู†ู’ ุจูŽุงุนูŽ ุฌูู„ู’ุฏูŽ ุฃูุถู’ุญููŠูŽุชูู‡ู ููŽู„ุงูŽ ุฃูุถู’ุญููŠูŽุฉูŽ ู„ูŽู‡ู

โ€œSiapa yang menjual kulit hewan qurban, maka dia tidak memperoleh qurban apapun.โ€ (HR Hakim). Al-Hakim menshahihkan hadits ini dalam kitab al-Mauhibah jilid 4 halaman 697.

Haramnya menjual kulit hewan qurban ini telah ditetapkan oleh Keputusan Muktamar ke-27 Nahdhatul-Ulama di Situbondo pada tanggal 8-21 Desember 1984. Bunyinya: โ€œMenjual kulit hewan qurban tidak boleh kecuali oleh mustahiqnya (yang berhak atas kulit-kulit itu) yang fakir/miskin. Sedangkan mustahiq yang kaya, menurut pendapat yang muโ€™tamad tidak boleh.โ€ (lihat: Ahkamul Fuqaha, halaman 401).

Sebagian ulama mazhab As-Syafiโ€™i membolehkan menjual daging hewan qurban sebatas orang miskin yang telah menerimanya. Sedangkan pihak yang memiliki hewan, atau orang yang menerima lewat sedekah, diharamkan menjualnya. Maka untuk keabsahan qurban dan sebagai solusi, kulit qurban diberikan kepada penerima yang fakir/miskin, tidak oleh pequrban, atau panitia yang menjual kulit secara sepihak, atau sebagai wakil dari pequrban, atau oleh penerima yang kaya.

(b) Agar tidak terjadi praktik pengupahan tukang potong hewan (jagal) yang diambilkan dari bagian qurban, baik daging maupun kulitnya.

Dari Ali bin Abi Thalib radhiallahu โ€˜anhu,

ุฃูŽู…ูŽุฑูŽู†ููŠ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ ุฃูŽู‚ููˆู…ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูุฏู’ู†ูู‡ูุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ุฃูŽุชูŽุตูŽุฏู‘ูŽู‚ูŽ ุจูู„ูŽุญู’ู…ูู‡ูŽุง ูˆูŽุฌูู„ููˆุฏูู‡ูŽุง ูˆูŽุฃูŽุฌูู„ู‘ูŽุชูู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ุฃูุนู’ุทููŠูŽ ุงู„ู’ุฌูŽุฒู‘ูŽุงุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุงยป ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู†ูŽุญู’ู†ู ู†ูุนู’ุทููŠู‡ู ู…ูู†ู’ ุนูู†ู’ุฏูู†ูŽุง.

โ€œAku (Ali bin Abi Thalib) pernah diperintahkan Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam untuk mengurusi penyembelihan ontanya, dan agar membagikan seluruh bagian dari sembelihan onta tersebut, baik yang berupa daging, kulit tubuh maupun pelana. Dan aku tidak boleh memberikannya kepada jagal barang sedikitpun.โ€ (HR. Bukhari dan Muslim) Dalam redaksi lainnya, Imam Ali berkata, โ€œKami mengupahnya dari uang kami pribadi.โ€ (HR. Muslim).
Hal ini merupakan pendapat mayoritas ulama.

Imam Nawawi dalam Raudhatuth Thalibin, Jilid 2, halaman 222 mengatakan,

ูˆูŽู„ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูุนู’ุทููŠูŽ ุงู„ู’ุฌูŽุฒู‘ูŽุงุฑูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู…ูู†ู’ู‡ูู…ูŽุง ุฃูุฌู’ุฑูŽุฉู‹ ู„ูŽู‡ูุŒ ุจูŽู„ู’ ู…ูุคู’ู†ูŽุฉู ุงู„ุฐู‘ูŽุจู’ุญู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุถูŽุญู‘ููŠ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽู‡ู’ุฏููŠู‘ู ูƒูŽู…ูุคู’ู†ูŽุฉู ุงู„ู’ุญูŽุตูŽุงุฏู. ูˆูŽูŠูŽุฌููˆุฒู ุฃูŽู†ู’ ูŠูุนู’ุทููŠูŽู‡ู ู…ูู†ู’ู‡ูู…ูŽุง ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู„ูููŽู‚ู’ุฑูู‡ูุŒ ุฃูŽูˆู’ ูŠูุทู’ุนูู…ูŽู‡ู ุฅูู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ุบูŽู†ููŠู‘ู‹ุง. (ุฑูˆุถุฉ ุงู„ุทุงู„ุจูŠู† ูˆุนู…ุฏุฉ ุงู„ู…ูุชูŠู† 3/ 222(

โ€œIa (orang yang berqurban, penj) tidak boleh memberikan kepada tukang sembelih dari daging qurban dan hadyu (hewan yang disembelih di tanah suci, penj), sebagai ongkos penyembelihan. Namun, biaya penyembelihan dibebankan kepada orang yang berqurban, seperti ongkos panen. Boleh bagi orang yang berqurban untuk memberi tukang sembelih itu dari qurban dan hadyu, karena kefakiran tukang sembelih itu, atau memberi tukang sembelih itu makan, jika tukang sembelih itu orang yang kaya.โ€

Wallahu aโ€™lam bish-shawab.

*) Formulir Qurban disusun oleh Ustadz Faris Khoirul Anam, Lc., M.H.I., berdasarkan penjelasan seputar qurban oleh Ketua PW LBM NU Jawa Timur, KH Ahmad Asyhar Shofwan, Hasil-Hasil Keputusan Bahtsul Masail, dan rujukan lainnya. Formulir Qurban ala Fikih ini juga telah ditashih oleh Ketua PW LBM NU Jawa Timur KH Asyhar, Ketua PC LBM NU Kota Malang Ust H Athoillah Wijayanto, dan aktifis LBM lainnya. Semoga bermanfaat.

One comment

  1. Nita qurban sebaik mungkin, ketahui syarat nya. Meskipun harga sapi dan harga kambing qurban baik kambing atau sapi semakin naik, tak mengurangi untuk berkurban yang baik sesuai syarat sah untuk qurban, semoga banyak yang dapat merasakan bahagia mendapatkan qurban

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

BIGTheme.net โ€ข Free Website Templates - Downlaod Full Themes