News
Home » Artikel » Santri Mengamalkan Hizib Berijazah Guru
Santri Mengamalkan Hizib Berijazah Guru

Santri Mengamalkan Hizib Berijazah Guru

Santri Mengamalkan Hizib Berijazah Guru – Di kalangan santri, dunia wirid dan kalimah thayyibah sudah tidak asing lagi. Ada satu pertanyaan yang sering muncul dari para santri soal perlu atau tidaknya Hizib itu diwirid dengan Guru?

wiridan2

Abuya Sayyid Muhammad bin Alwi Al Maliki Hizib

Habib Luthfi bin Yahya dari Pekalongan memberikan jawaban bahwa Hizib boleh saja dibaca tanpa ijazah Guru. Tapi akan lebih mulia (afdlal) jika Hizib dibaca dengan ijazah dan bimbingan dari Guru yang ahli.

Sebab sejak awal dirancang oleh para waliyullah untuk kalangan tertentu dan mempunyai kemampuan lebih. Dan dalam bacaan Hizib terkandung “dosis tingkat tinggi”.

Orang awam tidak bisa memahami kadar dosis itu karena dalam Hizib terkandung banyak sirr (rahasia). Misalnya ada bacaan ayat al-Qur’an yang tidak terkait dengan bacaan do’a sebelumnya, padahal semestinya itu sangat terkait dari asbabun nuzulnya.

Dalam Hizib terkandung makna ismul a’dzam (nama keagungan Allah) yang dibuat secara khusus oleh para waliyullah. Dan Hizib disusun bukan karena keinginan pengarang (muallif), sebab Hizib adalah ilham dari Allah. Dan adapula Hizib yang langsung didapatkan dari Rasulullah SAW seperti Hizib Bahr-nya Al Imam Al Habib Abul Hasan Ali Asy Syadzili. Sehingga Hizib itu mempunyai fadlilah dan khasiyat yang luar biasa.

Bagi Habib Luthfi, pengamal Hizib juga ada syarat usia yang harus dipenuhi. Sebab para pengamal Hizib biasanya selalu dihadapkan berbagai ujian. Ada yang hatinya mudah panas, sehingga cepat marah. Ada yang membentuk kehebatan dan membuat orang salah kontrol. Ada yang rejekinya panas dan menguap tanpa bekas.

Maka lebih afdlal Hizib memerlukan ijazah dari ulama atau guru yang sangat mumpuni dalam arti mempunyai sanad ijazah Hizib yang bersambung dan paham dosis Hizib. Selain itu dibutuhkan guru yang membimbing agar menjadi orang shaleh dan istiqamah mendampingi dari efek negatif membaca Hizib.

Itulah pentingnya ilmu yang berdasar arahan guru dan pentingnya santri dekat dengan ulama, kyai, pemberi ijazah Hizib agar hidup bertambah barokah dan istiqamah.

Maka perintah duduk bersama para ulama dan mendengarkan kata bijak dari ahli hikmah menjadi tauladan yang patut selalu dijalani. Dari ulam dan ahli hikmah ini akan lahir nasehat dan kebijaksanaan hidup di dunia dan akhirat(Rikza/Yordanis)

One comment

  1. apakah hizib itu mantera yg diambil dari bagian Quran Hadist dan lainnya yg diklaim diperoleh dari Allah dan nabi secara langsung…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

BIGTheme.net • Free Website Templates - Downlaod Full Themes