News
Home » Hujjah Aswaja » Hukum Suntik, Menelan Ludah dan Riak, Hukum Berkumur Saat Puasa
Hukum Suntik, Menelan Ludah dan Riak, Hukum Berkumur Saat Puasa

Hukum Suntik, Menelan Ludah dan Riak, Hukum Berkumur Saat Puasa

Hukum Suntik, Menelan Ludah dan Riak, Hukum Berkumur Saat Puasa

Hal-Hal yang Dapat Membatalkan Puasa, terbagi menjadi 2 (dua) macam:

I. Membatalkan pahala puasa, ada 6 (enam):
1. Ghibah, yaitu menyebutkan sesuatu tentang seseorang ketika orang tersebut tidak ada, sekiranya dia mendengar, dia akan merasa tidak suka, walaupun isi pembicaraan itu benar adanya.
2. Namimah, yaitu menyebarkan berita dengan tujuan terjadinya fitnah.
3. Bohong.
4. Melihat sesuatu yang diharamkan, atau melihat sesuatu yang halal namun dengan syahwat.
5. Sumpah palsu.
6. Berkata keji, atau melakukan perbuatan keji.
ู…ูŽู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฏูŽุนู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ูŽ ุงู„ุฒู‘ููˆู’ุฑู ูˆูŽุงู„ุนูŽู…ูŽู„ูŽ ุจูู‡ู ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ู„ู„ู‡ู ุญูŽุงุฌูŽุฉ ูููŠ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฏูŽุนูŽ ุทูŽุนูŽุงู…ูŽู‡ู ูˆูŽุดูŽุฑูŽุงุจูŽู‡ู. ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ
โ€œBarang siapa tidak meninggalkan perkataan dan perbuatan keji, maka tidak ada perlunya bagi Allah, orang itu meninggalkan makanan dan minumannya.โ€ (HR. Bukhari)

II. Membatalkan puasa, baik membatalkan pahalanya maupun puasa itu sendiri (karenanya wajib qadla):
1. Murtad, yakni keluar dari Islam, baik dengan niat dalam hati, perkataan, perbuatan, walaupun perbuatan murtad tersebut sekejap saja.
2. Haid, nifas, atau melahirkan, walaupun sekejap saja di siang hari.
3. Gila, walaupun sebentar saja.
4. Pingsan dan mabuk (jika memakan waktu sepanjang siang). Adapun jika siuman, walaupun sebentar saja, menurut Imam Ramli sah puasanya. Menurut Ibnu Hajar, batal puasanya jika mabuknya disengaja, walaupun cuma sebentar.
5. Berhubungan badan, dengan sengaja, tahu bahwa hukumnya haram, dan tidak dipaksa.

Jika seseorang โ€˜merusakโ€™ puasanya di bulan Ramadhan, di siang hari, dengan berhubungan badan โ€˜secara sempurnaโ€™ (masuknya kemaluan laki-laki ke kemaluan wanita), dengan melakukan itu dia berdosa karena dia sedang berpuasa (artinya, bukan sedang bepergian jauh dan mubah, dan bukan karena perbuatan zina dalam perjalanan itu), maka wajib atasnya โ€˜menerimaโ€™ 5 (lima) dampak:
1. Dia berdosa
2. Wajib untuk tetap tidak melakukan hal-hal yang membatalkan puasa (makan, minum, dan sebagainya)
3. Wajib di-taโ€™zir, yaitu menerima hukuman dari hakim/pemerintah, jika dia tidak bertaubat.
4. Wajib meng-qadla puasanya.
5. Wajib melakukan kaffarah โ€˜udzma, yaitu salah satu dari 3 hal (secara berurutan, artinya, tidak boleh pindah ke urutan kedua jika mampu melakukan urutan pertama), yaitu:
a. Membebaskan budak muslim, atau
b. Puasa dua bulan berturut-turut, atau
c. Memberi makanan 60 orang miskin, setiap orang miskin satu mud.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra,
ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุฌูู„ุงู‹ ูˆูŽู‚ูŽุนูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุชูู‡ู ูููŠ ู†ูŽู‡ูŽุงุฑู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ูุงูŽุณู’ุชูŽูู’ุชูŽู‰ ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‡ูŽู„ู’ ุชูŽุฌูุฏู ุฑู‚ุจู‡ุŸ
ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ุงูŽ. ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‡ูŽู„ู’ ุชูŽุณู’ุชูŽุทููŠู’ุนู ุตููŠูŽุงู…ูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑูŽูŠู’ู†ูุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ุงูŽ. ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุฃูŽุทู’ุนูู…ู’ ุณูุชู‘ููŠู’ู†ูŽ ู…ูุณู’ูƒููŠู’ู†ุงู‹. ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ
โ€œBahwa seorang lelaki berhubungan badan dengan istrinya pada siang bulan Ramadhan, kemudian ia meminta fatwa kepada Rasulullah saw. Beliau bersabda, โ€˜Apakah engkau memiliki budak (untuk dimerdekakan)?โ€™ Lelaki itu menjawab, โ€˜Tidak.โ€™ Nabi bertanya, โ€˜Apakah engkau mampu berpuasa dua bulan (berturut-turut)?โ€™ Lelaki itu menjawab, โ€˜Tidak.โ€™ Nabi lalu bersabda, โ€˜Berilah makan 60 orang miskin.โ€ (HR. Bukhari)

Catatan:
โ€“ Kaffarah ini wajib atas orang laki-laki, tidak atas wanita, karena dengan masuknya kemaluan laki-laki, sang wanita sudah menjadi batal puasanya.
โ€“ Kaffarah terulang dengan terulangnya hari. Artinya, jika dia melakukan hubungan badan tersebut, misalnya, selama dua hari, maka dia wajib membayar kaffarah dua kali.

6. Sampainya suatu benda (bukan angin yang tidak berwujud atau aroma rasa) ke tempat makanan dan obat (tenggorokan, lambung, otak, dan sebagainya) melalui lobang terbuka dalam tubuh.

Dengan demikian, tidak mengapa, misalnya, ada benda masuk melalui lobang yang tidak terbuka, seperti minyak yang masuk melalui pori-pori kulit. Menurut Madzhab Syafiโ€™i, semua lobang adalah terbuka, kecuali mata.

Beberapa permasalahan penting dalam hal ini:

1. Hukum suntik boleh jika darurat (sangat dibutuhkan). Namun para ulama berbeda pendapat, apakah dapat membatalkan puasa atau tidak.
โ€“ Pendapat pertama mengatakan suntik dapat membatalkan puasa secara mutlak, karena benda yang disuntikkan sampai ke jalur makanan.
โ€“ Sedang pendapat kedua mengakatan, suntik tidak membatalkan puasa secara mutlak, karena benda yang disuntikkan sampai ke jalur makanan tidak melalui lobang terbuka dalam tubuh.
โ€“ Pendapat ketiga memperinci; jika benda yang disuntikkan merupakan makanan, puasanya batal. Jika bukan merupakan makanan, maka dilihat: jika suntikan di urat, maka membatalkan puasa. Jika tidak, seperti di otot, maka tidak membatalkan puasa.

2. Riak, hukumnya diperinci:
โ€“ Jika sampai keluar โ€˜batas luarโ€™, kemudian ditelan, maka puasanya batal.
โ€“ Jika sampai โ€˜batas dalamโ€™ saja, kemudian ditelan, maka puasanya tidak batal.
Batas luar adalah tempat keluarnya huruf khaโ€™ (ุฎ). Sedang batas dalam adalah tempat keluarnya huruf haโ€™ (ุญ).

3. Hukum menelan air ludah, tidak membatalkan puasa, karena sangat sulit dihindari, namun dengan 3 (tiga) syarat:

a. Air ludah tersebut murni, tidak bercampur benda atau materi lain.
b. Air ludah tersebut suci, tidak bercampur benda najis seperti darah.
c. Air ludah tersebut berada di dalam, seperti di mulut atau lidah. Dengan demikian, jika dia menelan air ludah yang sudah berada di bagian bibir yang berwarna merah, maka puasanya batal.

4. Hukum masuknya air dengan tanpa sengaja saat mandi, diperinci:
โ€“ jika mandi tersebut disyariโ€™atkan (diperintahkan oleh syariat), seperti mandi wajib/mandi janabah, atau mandi sunnah (seperti mandi sebelum shalat Jumโ€™at), maka puasanya tidak batal, dengan syarat mandinya dengan cara menyiramkan air. Jika dengan cara menyelam di air, maka puasanya batal.
โ€“ Jika mandinya tidak disyariโ€™atkan, seperti mandi hanya untuk menyegarkan badan, atau untuk membersihkan badan, maka jika ada air masuk, batal puasanya, meskipun tidak disengaja, baik mandi dengan cara menyiramkan air atau menyelam di air.

5. Hukum jika ada air yang tertelan tanpa disengaja saat berkumur atau memasukkan air ke dalam hidung. Dalam hal ini hukumnya terperinci:

a. Jika berkumur itu disyariโ€™atkan, misalnya dalam wudlu atau mandi besar, maka dilihat dahulu:
โ€“ Jika berkumurnya tidak dengan sangat, kemudian ada air yang tertelan, maka puasanya tidak batal.
โ€“ Jika berkumur dengan sangat, kemudian ada air yang tertelan, maka puasanya batal. Karena terlalu berlebihan dalam berkumur saat puasa hukumnya makruh.

b. Jika berkumurnya bukan termasuk perkara yang disyariโ€™atkan, seperti berkumur dalam berwudlu atau mandi namun yang ke-empat kalinya (padahal yang disunnahkan hanya tiga kali), atau berkumur untuk menyegarkan mulut, dan sebagainya, kemudian ada air yang tertelan, maka puasanya batal, meskipun berkumurnya tidak dengan sangat.

7. Mengeluarkan mani (sperma), baik dengan tangan, atau tangan istrinya, atau dengan berhayal, atau dengan melihat (jika dengan berhayal dan melihat itu dia tahu kalau akan mengeluarkan sperma), atau dengan tidur berbaring bersama istrinya. Jika sperma keluar dengan salah satu sebab di atas, maka puasanya batal. Allah SWT berfirman dalam hadits qudsi:
ูŠูŽุฏูŽุน ุทูŽุนูŽุงู…ูŽู‡ู ูˆูŽุดูŽุฑูŽุงุจูŽู‡ู ูˆูŽุดูŽู‡ู’ูˆูŽุชูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฌู’ู„ููŠ. ู…ุชูู‚ ุนู„ูŠู‡
โ€œIa meninggalkan makan, minum, dan syahwatnya, karena-Ku.โ€ (HR. Bukhari dan Muslim)

Ringkasan masalah dalam permasalahan ini adalah, bahwa keluarnya air mani terkadang membatalkan dan terkadang tidak membatalkan.

I. Membatalkan puasa, dalam 2 (dua) kondisi:
a. Dengan cara mengeluarkannya dengan sengaja, dengan cara apapun.
b. Jika menyentuh atau berhubungan dengan istrinya secara langsung tanpa penutup/pembatas semacam kain atau yang lain.

II. Tidak membatalkan puasa, dalam 2 (dua) kondisi:
a. Jika air mani keluar tanpa menyentuh atau berhubungan, seperti sebab berhayal atau melihat sesuatu (kecuali jika dengan berhayal dan melihat itu dia tahu kalau akan mengeluarkan sperma, maka puasanya batal).
b. Jika keluar karena menyentuh, namun dengan menggunakan penutup/pembatas.
Catatan:

Hukum mencium saat puasa adalah haram jika sampai membangkitkan syahwat. Jika tidak sampai membangkitkan syahwat maka hukumnya makruh. Mencium tidak membatalkan puasa, kecuali jika sampai mengeluarkan air mani.

ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูŠูู‚ูŽุจู‘ูู„ู ูˆูŽูŠูุจูŽุงุดูุฑู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุตูŽุงุฆูู…ูŒ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽู…ู’ู„ูŽูƒูŽูƒูู…ู’ ู„ูุฅูุฑู’ุจูู‡ู. ู…ุชูู‚ ุนู„ูŠู‡
โ€œNabi saw mencium dan menyentuh (istrinya) sedangkan beliau dalam keadaan berpuasa. Dan beliau adalah orang yang paling bisa mengendalikan syahwatnya.โ€ (HR. Bukhari dan Muslim)

8. Muntah dengan sengaja.

Muntah dapat membatalkan puasa, walau hanya sedikit. Yang dimaksud dengan muntahan adalah makanan yang keluar lagi, setelah sampai di tenggorokan, walaupun berupa air, atau makanan, walaupun belum berubah rasa dan warnanya. Jika muntah dengan tidak disengaja, puasanya tidak batal.
ู…ูŽู†ู’ ุฐูŽุฑูŽุนูŽู‡ู ุงู„ู‚ูŽูŠู’ุกู ููŽู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ู‚ูŽุถูŽุงุก ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุณู’ุชูŽู‚ูŽุงุกูŽ ุนูŽู…ู’ุฏุงู‹ ููŽู„ู’ูŠูŽู‚ู’ุถู. ุตุญูŠุญ ุฃุจูŠ ุฏุงูˆุฏ
โ€œBarangsiapa yang tidak sengaja muntah, maka ia tidak diwajibkan mengqadha. Dan barangsiapa yang sengaja muntah, maka ia harus mengqadha.โ€ (Shahih Abu Dawud)
Jika seseorang muntah maka mulutnya menjadi najis, dengan demikian dia wajib:
โ€“ membersihkan mulutnya dengan air, dan
โ€“ menyangatkan dalam berkumur sampai air kumuran dapat membersihkan seluruh bagian mulutnya dalam batas luar (tempat keluarnya huruf khaโ€™). Dalam kasus ini, jika ada air yang tertelan dengan tanpa sengaja, puasanya tidak batal, karena menghilangkan najis termasuk perkara yang disyariโ€™atkan (diperintah oleh syariโ€™at).

Faris Khoirul Anam

http://fariskhoirulanam.com/fikih/hal-hal-yang-dapat-membatalkan-puasa-dan-pahala-puasa-hukum-suntik-menelan-ludah-dan-riak-hukum-berkumur-saat-puasa.html

Hukum Suntik, Menelan Ludah dan Riak, Hukum Berkumur Saat Puasa

2 comments

  1. saya mau bertanya terkait artikel ttg mwnwlan ria dapat membataalkan puasa..sbb:
    2. Riak, hukumnya diperinci:
    โ€“ Jika sampai keluar โ€˜batas luarโ€™, kemudian ditelan, maka puasanya batal.
    โ€“ Jika sampai โ€˜batas dalamโ€™ saja, kemudian ditelan, maka puasanya tidak batal.
    Batas luar adalah tempat keluarnya huruf khaโ€™ (ุฎ). Sedang batas dalam adalah tempat keluarnya huruf haโ€™ (ุญ).

    saya mau bertanya ttg batas luar dan batas dalam lebih detailnya dr area mulut mana sampai mana..karena saya seriing kali jika sedang pile..saya serijng menelan riak krn saking banyaknya riak d hidung dan tennggorokan…

    • khairul umam

      Mas sari yg di rahmati allah masalah batasan bagian dalam dan baihian luar tenggorokan itu perlu di ketahui bahwa :
      makkhrojnya ุญ adalah tenggorokan bawah,maka dalam hal ini tenggorokan bawah adalah masuk batasan bagian dalam.
      Sedangkan makhrojnya ุฎ adalah tenggorokan atas, maka dalam hal ini tenggorokan atas adalah masuk pada katagori batasan bagian luar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

BIGTheme.net โ€ข Free Website Templates - Downlaod Full Themes